RJ Dikabulkan, BI Bebas dari Tahanan

oleh -30 Dilihat

BI (tengah) saat dijemput dari tahanan Polres Sumbawa oleh Kasi Pidum Kejari Sumbawa, Hendra, SS., SH, (kiri) dan JPU yang menangani kasus tersebut, Arin P. Quarta, SH. 

 

Beritasumbawa.com (18/10/2021)

SUMBAWA- Seorang tersangka kasus penganiayaan berinisial BI, akhirnya menghirup udara bebas. Pasalnya, permohonan restoratif justice (RJ) atas perkaranya dikabulkan oleh Kejaksaan Agung (Kejagung) RI.

Kasi Pidum Kejari Sumbawa, Hendra, SS., SH, mengungkapkan, bahwa permohonan RJ atas kasus tersebut telah dikabulkan Kejagung RI, Senin (18/10). Dengan demikian, perkara tersebut dinyatakan telah selesai. “Adanya hal itu langsung ditindaklanjuti dengan mengeluarkan BI yang selama prosesnya ditahan di Polres Sumbawa,” ujar Hendra.

Dikabulkannya permohonan RJ ini, karena persyaratannya dinilai sudah lengkap. Seperti telah adanya perdamaian antara kedua belah pihak. Serta ancaman hukuman kasusnya tidak lebih dari lima tahun.

Dengan dikabulkannya RJ atas perkara BI ini, lanjut Hendra, berarti menambah panjang daftar perkara yang telah direstoratif dalam tahun ini. Diungkapkan, untuk tahun ini yang berhasil direstoratif oleh Kejari Sumbawa sebanyak lima perkara. Sementara jumlah keseluruhan perkara yang berhasil direstoratif oleh Kejari Sumbawa, selama aturan itu diberlakukan sebanyak delapan perkara.

kehilangan

Seperti diberitakan, kasus penganiayaan yang menjerat BI ini terjadi Rabu 13 Agustus lalu, sekitar. Bertempat di Dusun Kapas Sari, Desa Moyo, Kecamatan Moyo Hilir.

Saat itu, tersangka berinisial BI terlibat cek-cok dengan korban Cn. Hal ini dipicu persoalan handphone milik korban. Saat cek-cok, salah seorang warga mencoba untuk melerai mereka. Akibatnya, korban sempat terjatuh. Setelah itu, korban bangun sambil memegang leher dan menantang tersangka.

Saat korban hendak memukul tersangka, ternyata tersangka lebih dulu memukul korban sebanyak dua kali. Akibat ditinju, hidung korban berdarah dan korban tidak sadarkan diri. Korban kemudian dilarikan ke rumah sakit oleh warga setempat.

Setelah itu, korban melapor ke Polres Sumbawa. Kasusnya kemudian ditangani sesuai ketentuan yang berlaku. Dalam hal ini, korban dijerat dengan pasal 351 ayat 1 KUHP, tentang penganiayaan. (bs/mei)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

No More Posts Available.

No more pages to load.