Jenazah Pemuda yang Bunuh Diri Tahun Lalu Diotopsi

oleh -38 Dilihat

Otopsi yang dilakukan terhadap jenazah Alfin Wahyu

 

 

Beritasumbawa.com (21/5/2021)

SUMBAWA- Masih ingat kasus bunuh diri siswa SMA di Alas tahun lalu? Setelah hampir setengah tahun, polisi mengotopsi jenazah siswa yang tewas, setelah melompat dari menara BTS itu. Otopsi ini dilakukan, karena keluarga merasa ada kejanggalan.

Otopsi dilakukan Kamis (20/5) lalu. Otopsi dilakukan di TPU Desa Baru, Kecamatan Alas. Kegiatan ini dihadiri oleh Ps. Kapolsek Alas, AKP. Djoko RS Gatot, Danramil Alas, Kapten Inf. Armansyah, Kasat Reskrim Polres Sumbawa, Iptu. Akmal Novian Reza, S.IK beserta anggota, Tim Dokpol dan Forensik Mataram, Kepala Desa Baru, beserta keluarga.

Kapolres melalui Kasubbag Humas Polres Sumbawa, AKP. Sumardi, S.Sos membenarkan adanya kegiatan tersebut. Dipaparkan, rombongan Tim Biddokes Polda NTB tiba di lokasi sekitar pukul 14.44 Wita. Setelah itu, dilakukan penggalian kuburan almarhum korban yang bernama Alfin Wahyu.

kehilangan

Penggalian kuburan almarhum Alfin selesai sekitar pukul 16.10 Wita. Setelah itu, dilanjutkan dengan Pemeriksaan oleh Tim Biddokes Polda NTB di dampingi oleh Urdokkes Polres Sumbawa.

Sumardi mengungkapkan, otopsi ini dilakukan berdasarkan permintaan pihak keluarga. Karena kemungkinan keluarga merasa ada kejanggalan terkait kematian korban. Untuk hasil otopsinya sendiri, sementara ini masih belum bisa disampaikan. “Nanti Tim Biddokes Polda NTB yang akan berkoordinasi dengan kami. Untuk menyampaikan hasil otopsi,” ujar Sumardi.

Seperti diberitakan, Warga kecamatan Alas, digemparkan dengan aksi bunuh diri seorang pemuda yang masih duduk di bangku SMA bernama Alfin Wahyu (17). Peristiwa ini terjadi 30 November 2020 lalu. Dimana Alfin diduga melompat dari salah satu Tower BTS yang berlokasi di Jalan Pahlawan Desa Dalam Kecamatan Alas.

Ssebelum melakukan bunuh diri Alfin sempat mengirim SMS kepada ayahnya. Berisikan permohonan maaf kepada orang tuanya. Almarhum mengaku telah ditipu dan telah mentransfer uang sebesar Rp 10 juta.

Sebelum ayah Alfin menerima SMS, Alfin ke luar rumah dengan membawa ATM milik ayahnya. Alfin beralasan akan mengisi paket internet. Belakangan diketahui bahwa Ibu korban merupakan TKW, yang biasanya mentransfer gajinya ke rekening ATM yang dibawa korban tersebut. (bs/mei)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

No More Posts Available.

No more pages to load.